7 Jenis Plester Luka & Kapan Harus Digunakan Masing-masing

build_links(); ?>

Hansaplast Plester Luka

Ketika datang ke penyembuhan luka, sangat penting untuk memastikan bahwa penyembuhan secepat dan seefektif mungkin, untuk ini menggunakan pembalut yang tepat sangat penting. Jenis pembalut yang digunakan untuk plester luka harus selalu tergantung pada berbagai faktor, termasuk jenis cedera, ukuran, lokasi, dan tingkat keparahan.

Berbagai plester luka yang berbeda, yang masing-masing sangat ideal untuk mengobati luka yang berbeda. Dari hidrogel dan hidrokoloid hingga pembalut alginat, kami memiliki berbagai pilihan yang ditawarkan. Untuk membuat proses memilih pembalut luka yang tepat untuk cedera, itu sedikit lebih mudah, kami telah menyusun panduan di bawah ini, merinci apa yang masing-masing dari tujuh pembalut luka yang paling umum digunakan harus digunakan.

  1. Hidrokoloid

Pembalut hidrokoloid dapat digunakan pada luka bakar, luka yang mengeluarkan cairan, luka nekrotik, borok tekan, dan borok vena. Ini adalah plester luka yang tidak bernafas yang memiliki perekat diri dan tidak memerlukan perekat. Bahan fleksibel yang dibuat dari bahan tersebut membuatnya nyaman dipakai dan cocok untuk jenis kulit yang paling sensitif sekalipun.

Cara kerja pembalut ini adalah dengan menciptakan kondisi lembab yang membantu menyembuhkan luka tertentu; permukaannya dilapisi dengan zat yang mengandung polisakarida dan polimer lain yang menyerap air dan membentuk gel, menjaga luka tetap bersih, melindunginya dari infeksi, dan membantunya sembuh lebih cepat.

Pembalut hidrokoloid tahan terhadap bakteri, yang membuat mereka sangat efektif dalam mencegah infeksi. Mereka juga tahan lama, biodegradable, dan mudah diaplikasikan.

  1. Hidrogel

Hidrogel dapat digunakan untuk sejumlah luka yang sedikit atau tidak ada cairan bocor, dan merupakan luka menyakitkan atau nekrotik, atau merupakan ulkus tekan atau tempat donor. Hidrogel juga dapat digunakan untuk luka bakar derajat dua dan luka yang terinfeksi.

Pembalut hidrogel dirancang untuk memaksimalkan kenyamanan pasien dan mengurangi rasa sakit sambil membantu menyembuhkan luka atau luka bakar dan melawan infeksi. Gel pendingin dalam produk-produk seperti Burn Soothe adalah apa yang membuatnya sangat efektif dalam mengurangi rasa sakit dan mempercepat proses penyembuhan.

  1. Alginat

Pembalut alginat dibuat untuk menawarkan perlindungan yang efektif untuk luka yang memiliki drainase dalam jumlah besar, dan luka bakar, borok vena, luka pengepakan, dan borok tekanan negara yang lebih tinggi. Plester luka ini menyerap cairan berlebih dan membuat gel yang membantu menyembuhkan luka atau membakar lebih cepat. Mengandung natrium dan serat rumput laut, pembalut ini mampu menyerap cairan dalam jumlah tinggi, ditambah mereka dapat terurai secara hayati setelah digunakan.

  1. Kolagen

Pembalut kolagen dapat digunakan untuk luka kronis atau luka terhenti, luka tekan, tempat transplantasi, luka operasi, borok, luka bakar, atau cedera dengan area permukaan yang luas. Pembalut ini bertindak sebagai perancah bagi sel-sel baru untuk tumbuh dan bisa sangat efektif dalam hal penyembuhan.

Pembalut kolagen mendorong proses penyembuhan luka dalam berbagai cara; ini termasuk dengan membantu menghilangkan jaringan mati, membantu pertumbuhan pembuluh darah baru, dan membantu menyatukan tepi luka, mempercepat penyembuhan secara efektif.

Pembalut ini perlu diganti setiap dua hari, kadang-kadang lebih, karena jumlah cairan yang diserap dan sifat luka. Mengubahnya terlalu sering dapat menyebabkan kekeringan terlalu banyak atau dapat menyebabkan bakteri menembus luka. Ini seharusnya hanya digunakan untuk luka basah dengan drainase cair tinggi; selain itu mereka dapat menghambat penyembuhan dengan mengeringkan luka terlalu cepat.

  1. Busa

Untuk luka dengan tingkat keparahan yang berbeda-beda, pembalut busa dapat bekerja dengan sangat baik, juga untuk cedera yang menunjukkan bau. Pembalut busa menyerap eksudat dari permukaan luka, menciptakan lingkungan yang mempercepat penyembuhan.

Plester luka ini memungkinkan uap air masuk, menjaga area tetap lembab, mempromosikan penyembuhan lebih cepat, tetapi mencegah bakteri memasuki area yang terkena. Dressing ini datang dalam berbagai ukuran dan bentuk, serta dalam berbagai pilihan perekat dan non-perekat. Beragam plester luka sesuai dengan kebutuhan mengingat plester Hansaplast juga semakin diminati karena kualitas sekaligus kemampuannya dalam melindungi luka dari bakteri luar yang menjadikan luka semakin terinfeksi.

Leave a reply "7 Jenis Plester Luka & Kapan Harus Digunakan Masing-masing"